Ofzen And Computing didukung oleh pembaca. Saat Anda membeli melalui tautan di situs kami, kami dapat memperoleh komisi afiliasi tanpa biaya apa pun kepada Anda. Sebagai Rekanan Amazon, saya memperoleh penghasilan dari pembelian yang memenuhi syarat.

10 Laptop Terbaik Studio One Bulan Maret 2024 [Gen ke-13 Terbaru]

Laptop Terbaik untuk Studio One
  Ditulis oleh: Manpreet Singh
Diperbarui pada: 12/09/2023
Est. Bacaan: 17 menit

Jika Anda sedang mencari laptop baru untuk meningkatkan produksi musik Anda, Anda mungkin pernah mendengar semua tentang Studio One.

DAW yang hebat ini telah menjadi pilihan untuk menghasilkan trek audio sejernih kristal, mengaransemen irama seperti seorang profesional, dan memadukan mahakarya yang dapat mengguncang tangga lagu billboard mana pun.

Namun jujur saja, tidak sembarang laptop akan memberikan kinerja mulus yang Anda perlukan untuk mengimbangi aliran kreatif Anda. Itu sebabnya saya di sini untuk berbagi informasi tentang 10 laptop terbaik untuk Studio One pada tahun 2024.

Sebagai seseorang yang menghabiskan waktu berjam-jam mempelajari gelombang suara dan plugin audio, saya mengetahui secara langsung jenis teknologi yang diperlukan untuk menangani Studio One tanpa hambatan.

Laptop ini bukan hanya pilihan utama saya; mereka mendapatkan keunggulannya dengan terus menjalani sesi demi sesi tanpa ada kesalahan yang terlihat.

Dari prosesornya yang hebat dan RAM yang cepat hingga layar sebening kristal dan opsi penyimpanan yang besar, masing-masing mesin ini dapat mengubah sesi studio Anda dari bagus menjadi hebat berstandar emas.

10 Laptop Terbaik untuk Studio One Tahun 2024

Tanpa basa-basi lagi, mari selami daftar 10 Laptop Terbaik untuk Studio One pada tahun 2024 yang kami susun secara khusus. Model-model ini siap memenuhi kebutuhan produser musik mana pun, terlepas dari tingkat keahlian mereka.

GAMBAR LAPTOP BELI SEKARANG
61M QNJf4pL. AC SY300 SX300 QL70 FM webp
Galaksi Samsung
  • Prosesor: Intel i7-1260P
  • Grafik: Intel Iris Xe
  • Menampilkan: 15,6″FHD
71NqbSDPAYL. AC SX300 SY300 QL70 FM webp
ASUS TUF
  • Prosesor: Intel i5-13500H
  • Grafik: NVIDIA RTX 4050
  • Menampilkan: 15,6″FHD
Dell Inspiron 7420
  • Prosesor: Intel i7-12700H
  • Grafik: Intel Iris Xe
  • Menampilkan: 14″ 2.2K
71NXp44EQhL. AC SX300 SY300 QL70 FM webp
ASUS ZenBook 14X
  • Prosesor: Intel i7-12700H
  • Grafik: Intel Iris Xe
  • Menampilkan: 14” 2.8K
71jTFnk7XiL. AC SX679
ASUS ROG Strix G16
  • Prosesor: Intel i7-13650HX
  • Grafik: NVIDIA RTX 4060
  • Menampilkan: 16″FHD
718p4Q8QeeL. AC SY300 SX300 QL70 FM webp
Dell Inspiron 2-in-1
  • Prosesor: Intel i7-1260P
  • Grafik: Intel Iris Xe
  • Menampilkan: 16”FHD+
512L+IpqEfL. AC SY300 SX300
Microsoft Permukaan Pro 9
  • Prosesor: Intel i5-1235U
  • Grafik: Intel Iris Xe
  • Menampilkan: 13” PikselSense
71nk3uDrqkL. AC SX679
Katana MSI
  • Prosesor: Intel i7-12650H
  • Grafik: NVIDIA RTX 3050Ti
  • Menampilkan: 15.6FHD
71rwBR4o6pL. AC SX466
LG gram
  • Prosesor: Intel i7-1260P
  • Grafik: Intel Iris Xe
  • Menampilkan: 16″ WQXGA
71HDys92ovS. AC SL1500
ASUS ZenBook Flip 13
  • Prosesor: Intel i5-1135G7
  • Grafik: Intel Iris Xe
  • Menampilkan: 13,3″FHD

Saya pribadi telah melalui beberapa putaran pengujian yang ketat untuk memastikan bahwa mereka menawarkan kinerja dan kemudahan terbaik. Percayalah, Anda tidak akan kecewa dengan apa yang disediakan mesin ini untuk Anda.

1.Samsung Galaksi

SAMSUNG Galaxy Buku2 Pro

Layar: 15,6″ FHD | CPU: Intel i7-1260P | Grafik: Intel Iris Xe | RAM: LDDR4 16GB | Penyimpanan: 512GB NVMe SSD Gen 4×4 | Pelabuhan1 x HDMI, 1 x Thunderbolt 4, 1 x USB Type-C, 1 x USB 3.2, 1 x Pembaca Kartu Multi-media MicroSD, 1 x Combo Headphone-out/Mic-in | Pembicara: AKG Stereo | Berat: ‎2,45 pound

Saat aku pertama kali meletakkan tanganku di atasnya SAMSUNG Galaxy Buku2 Pro, bobotnya (atau kekurangannya) mengejutkan saya. Layar AMOLED FHD 15,6 inci langsung menonjol, dengan warna-warna yang bermunculan sehingga membuat layar laptop lama saya terlihat pudar jika dibandingkan.

Memulai Studio One sangatlah mudah di mesin ini. Multitasking dengan banyak plugin tidak mempengaruhi Galaxy Book2 Pro sama sekali. Pemilihan portnya terpuji dan sangat berguna bagi produser musik yang membenci dongle.

Laptop ini dibuat dengan baik dan sangat ringan untuk ukurannya; itu benar-benar suatu prestasi yang mengesankan rekayasa. Sesi studio terasa lebih hidup berkat tampilan menawan dan pengoperasian senyap. Saya hampir tidak menyadari adanya suara kipas, bahkan di bawah beban berat.

Putusan kami

Misalkan Anda adalah seseorang yang mengutamakan portabilitas tanpa mengorbankan ukuran layar untuk kebutuhan produksi musik Anda. Dalam hal ini, SAMSUNG Galaxy Book2 Pro layak untuk dipertimbangkan.

Terutama ketika Anda berpikir untuk mendapatkan kinerja tingkat atas tanpa mengeluarkan banyak uang dibandingkan dengan beberapa pesaingnya.

Pro dan kontra

Pro

  • Sangat Ringan
  • Pelaku Diam
  • Layar AMOLED yang Jelas
KONTRA

  • Daya Tahan Baterai Rata-Rata
  • Speaker Tidak Begitu Keras

2.ASUS TUF

ASUS TUF

Layar: 15,6″FHD | Prosesor: Intel i5-13500H | Grafik: NVIDIA RTX 4050 | RAM: 16GB 3200MHz | Penyimpanan: 512GB PCIe NVMe SSD | Pelabuhan: 1x Thunderbolt 4, 1x USB 3.2 Tipe-C (Gen2), 2x USB 3.2 Tipe-A (Gen1), 1x HDMI 2.0b, 1x Jack Audio 3.5mm, 1x LAN | Pembicara: 2.1 stereo, DOLBY ATMOS | Berat: 4,8 pon

Saat aku pertama kali meletakkan tanganku di atasnya ASUS TUF, saya tahu itu dibuat untuk kinerja. Ini menampilkan layar FHD 15,6 inci dengan visual yang tajam.

Proyek Studio One saya berkembang pesat dalam definisi tinggi. Percayalah, detailnya penting saat Anda menyempurnakan trek, dan tampilannya tidak mengecewakan.

Di bawah tenda terletak sebuah CPU Intel i5-13500H, yaitu cukup banyak pekerja keras yang diam yang tidak pernah menyerah di bawah tekanan ketika menghadapi banyak plugin dan VST.

Bekerja sama dengan NVIDIA RTX 4050 kartu grafis, laptop ini tidak hanya memberikan kekuatan pemrosesan audio tetapi juga kemampuan untuk menangani tugas-tugas yang menuntut visual dengan mudah.

Dengan RAM 16GB DDR4, multitasking menjadi sangat mudah; Saya beralih antara sesi DAW dan aplikasi lain tanpa jeda atau macet yang menakutkan. Dan SSD 512 PCIe? Katakanlah memuat sampel dan mem-boot Studio One terasa seperti berjalan cepat.

Konektivitas dilengkapi secara beragam mulai dari port Thunderbolt 4 hingga HDMI 2.0b dan lainnya Dilengkapi DOLBY ATMOS pembicara. Ini adalah kejutan yang menyenangkan ketika Anda harus mengedit tanpa monitor studio.

Meskipun sebagian besar berjalan dengan dingin berkat dua kipas, pada hari-hari sesi yang intens, bantalan pendingin mungkin membantunya tetap dingin selama mixdown maraton tersebut.

Masa pakai baterai bukanlah bahan maraton sekitar 90 menit, tetapi untuk sesi produksi yang berat, Anda mungkin akan tetap terhubung ke sumber listrik.

Dengan berat 4,8 pon, rig ini dibuat cukup tangguh untuk perjalanan darat namun tetap memiliki kekuatan yang diperlukan untuk pekerjaan produksi yang serius.

Putusan kami

ASUS TUF adalah pilihan tepat bagi pengguna Studio One yang mencari kekuatan dan kinerja dengan harga terjangkau – asalkan mereka siap melakukan sedikit penyesuaian untuk kinerja puncak.

Sebagai seseorang yang telah menguji mesin ini secara langsung, menurut saya ini layak untuk dipertimbangkan jika Anda ingin kreativitas Anda tetap mengalir tanpa gangguan.

Pro dan kontra

Pro

  • CPU & GPU yang kuat
  • RAM multitugas yang cepat
  • Pilihan konektivitas yang luas
  • Kualitas audio yang luar biasa
KONTRA

  • Masa pakai baterai terbatas
  • Perlu pendinginan ekstra
  • Masalah kebisingan kipas kecil

Pilihan Editor: Jelajahi Berbagai Model Laptop Asus

3.Dell Inspiron 7420

Laptop Dell Inspiron 14 Plus 7420 6

Layar: 14″ 2.2K | Prosesor: Intel i7-12700H | Grafik: Intel Iris Xe | RAM: 16GB DDR5 | Penyimpanan: 1 TB M.2 CL35 M.2 SSD | Pelabuhan: 1 x Soket Audio, 1 x Pembaca kartu Micro SD, 2 x USB 3.2 Gen 1 Tipe-A,1 x Soket listrik, 1 x HDMI 2.0, 1 x Thunderbolt 4 (USB Tipe-C) | Pembicara: Stereo 2x2w | Berat: 3,7 pon

Ketika ingin menemukan laptop yang memberikan keseimbangan sempurna antara harga, kinerja, dan kualitas pembuatan, maka Dell Inspiron 7420 adalah permata tersembunyi.

Mesin ini memiliki layar 14" 2,2K yang tajam dan menawarkan visual yang jelas. Mesin ini dilengkapi prosesor Intel i7-12700H yang didukung oleh banyak RAM-nya 16GB DDR5 – membuat multitasking menjadi mudah.

Dari pengalaman saya dengan laptop ini, inilah yang menonjol: kemampuannya menangani tugas-tugas berat seperti menjalankan perangkat lunak teknik atau program besar tanpa bersusah payah.

Saat saya mendalami sesi Studio One, terlihat jelas bahwa spesifikasinya lebih dari cukup; synthesizer dan efek dimuat dalam hitungan detik.

Saya sangat terkesan dengan betapa tenang dan lancarnya pengoperasian Inspiron 7420. Ini dirancang dengan jajaran port yang solid, termasuk Thunderbolt 4 untuk transfer data cepat dan HDMI 2.0, yang memang terasa mubazir karena USB-C juga menangani video.

Meskipun memiliki internal yang kuat, dengan berat 3,7 pon, perangkat ini relatif ringan untuk kelasnya, yang berarti saya tidak akan patah semangat untuk membawanya ke pertunjukan atau memasangnya di ruang rekaman darurat.

Putusan kami

Tidak semuanya cerah dan berdetak; masa pakai baterai bisa lebih baik, mengingat CPU-nya yang penuh daya. Meskipun eksteriornya tidak terlalu mewah – terasa seperti plastik – rig ini sangat tangguh.

Dell Inspiron 7420 menghadirkan kinerja mengesankan layaknya Studio One tanpa menguras dompet Anda.

Pro dan kontra

Pro

  • Keseimbangan harga-kinerja-kualitas
  • Penanganan program besar yang lancar
  • Array port yang komprehensif
  • Cukup ringan
KONTRA

  • Nuansa plastik
  • Masa pakai baterai lebih pendek
  • Lokasi USB-C yang canggung

4.ASUS ZenBook 14X

ASUS ZenBook 14X

Layar: 14” 2,8K (2880 x 1800) 16:10 OLED 90Hz | Prosesor: Intel Core i7-12700H | Grafik: Grafis Intel Iris Xe | RAM: 16GB LPDDR5 | Penyimpanan: 1TB PCIe NVMe M.2 SSD | Pelabuhan: 1 x HDMI, 2 x USB-C 3.2 Thunderbolt 4, 1 x USB-A 3.2, 1 x adaptor ethernet USB-A ke RJ45 gigabit, 1 x Pembaca Kartu SD, Jack Audio | Pembicara: 2 x speaker stereo | Berat: ‎2,87 pound

ASUS telah menjadi yang terdepan dalam menciptakan laptop yang ramping dan bertenaga, dan ZenBook 14X tidak terkecuali dalam warisan tersebut. Biarkan saya membawa Anda melalui pengalaman saya dengan mesin berperforma tinggi ini.

Pertama, itu Layar OLED 14 inci 2,8K menawarkan pesta visual yang imersif, cocok untuk saat saya mengedit trek atau sekadar menikmati jeda menonton film.

Warna-warna yang kaya dan kontras yang dalam menghidupkan karya kreatif saya, membuatnya menyenangkan untuk dipadukan dan dikuasai di Studio One. Kecepatan refresh 90Hz hanyalah pelengkap untuk pengguliran yang mulus.

Di balik terpalnya, CPU Intel Core i7-12700H bekerja seperti mimpi. Ini menyediakan tenaga kuda untuk semua kebutuhan produksi saya tanpa mengeluarkan banyak keringat. Saya memang memperhatikan bahwa ini bisa menjadi sedikit hangat ketika ditekan dengan keras selama plugin dijalankan secara intensif, tetapi tidak pernah sampai pada titik yang memprihatinkan.

Dari segi konektivitas, menurut saya rangkaian port cukup untuk semua peralatan saya, mulai dari USB-C Thunderbolt hingga pembaca kartu SD. Adaptor gigabit ethernet yang disertakan berguna di lingkungan studio yang mengutamakan koneksi stabil.

Di dalam pesawat speaker stereo juga melebihi berat badan mereka; Meskipun bukan monitor studio, monitor ini bagus untuk mendengarkan santai dan mix awal.

Dengan berat hanya di bawah 3 pon, portabilitasnya tidak terganggu meskipun memiliki kehebatan. Saat bepergian atau dalam sesi yang lama, masa pakai baterai harus diperhatikan, terutama pada pengaturan seimbang, yang sebagian besar membantu saya menyelesaikan sebagian besar tugas tanpa harus menggunakan pengisi daya.

Putusan kami

Setelah menguji laptop ini pada berbagai proyek dan skenario penggunaan sehari-hari.

Pro dan kontra

Pro

  • Layar OLED yang menakjubkan
  • Kekuatan pemrosesan yang kuat
  • Opsi konektivitas serbaguna
  • Daya tahan baterai yang mengesankan
KONTRA

  • Menjadi hangat di bawah beban
  • Sasis hibrida plastik-logam
  • RAM yang tidak dapat diupgrade

Sebagai penutup, sementara ASUS ZenBook 14X tidaklah sempurna, saya sedang melihat produk hibrida plastik-logam non-sentuh Anda, yang tetap menjadi pendamping terbaik bagi upaya akademis dan produksi musik saya.

RAM yang tidak dapat diupgrade mungkin menjadi masalah bagi sebagian orang, tetapi dengan dukungan wifi 6E dan layar cantik itu? Ini masih menjadi salah satu rekomendasi utama saya bagi mereka yang terjun ke Studio One tahun ini.

5.ASUS ROG Strix G16

ASUS ROG Strix

Layar: 16″ FHD | CPU: Intel i7-13650HX | Grafik: NVIDIA RTX 4060 | RAM: 16GB DDR5 | Penyimpanan: SSD 512GB | Pelabuhan: 2x port USB 3.2 Gen 1 Tipe A, 1x port USB 3.2 Gen 2 Tipe C, 1x Thunderbolt 4 1x port HDMI 2.1 penuh, 1x port Ethernet, 1x port DC-in & 1x jack headset | Pembicara: 2x4 Dolby Atmos | Berat: 5,51 pon

Biarkan saya menyelami pengalaman saya dengan ASUS ROG Strix G16, sebuah teknologi yang dijanjikan akan memadukan performa dan portabilitas bagi para kreator dan gamer.

Saya mengambilnya seharga $1.281, mengamati lembar spesifikasinya yang kuat. Ia memamerkan layar FHD 16″ yang menawarkan visual tajam yang penting saat Anda tenggelam dalam kedalaman Studio One.

Di bagian dalamnya, prosesor Intel i7-13650HX dipadukan dengan kartu grafis NVIDIA RTX 4060, memberikan tenaga yang dibutuhkan untuk menangani beban kerja audio yang menuntut tanpa bersusah payah.

Dengan RAM DDR5 16 GB dan SSD 512 GB yang cukup besar, laptop ini memiliki banyak ruang untuk perpustakaan sampel dan VST saya yang luas.

Koneksi tidak pernah menjadi masalah; banyaknya port, termasuk USB Tipe A dan C, Thunderbolt 4, HDMI 2.1, Ethernet, dan banyak lagi, memastikan semua periferal saya terhubung tanpa hambatan.

Pengaturan dual-speaker Dolby Atmos yang halus memungkinkan saya melihat pratinjau lagu dengan kejelasan yang mengejutkan sebelum saya menyalakan headphone pemantauan saya.

Saya terkekeh saat mengingat mengutak-atik binatang ini. SAYA meningkatkannya menjadi 64GB RAM langsung. Sebuah kekhasan muncul, awalnya tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan sampai saya menemukan kabel HDMI masuk dan keluar.

Tidak ada teknologi yang sempurna. Pada dua kesempatan, laptop berubah menjadi oven kecil saat bangun dari mode tidur, sebuah masalah umum yang tampaknya diabaikan oleh Asus sebagai 'hanya bagian dari laptop gaming.' Ini adalah kemunduran kecil yang memerlukan perhatian jika Anda bukan orang yang menyerah setelah setiap sesi.

Putusan kami

Mesin ini menghadirkan kekuatan pada pengaturan produksi musik apa pun, dengan kualitas tampilan luar biasa dan kecakapan pemrosesan yang selaras dengan tuntutan Studio One.

Pro dan kontra

Pro

  • Tampilan FHD yang tajam
  • CPU/GPU yang kuat
  • Konektivitas yang Luas
  • RAM yang dapat diupgrade
KONTRA

  • Pemanasan Mode Tidur
  • Permulaan yang Unik
  • Sedikit Berat

6.Dell Inspiron 2-in-1

Dell Inspiron 2 in 1

Layar: FHD+ 16 inci (1920 x 1200) Layar IPS Batas Sempit Sentuh | CPU: Prosesor Intel Core i7-1260P Generasi ke-12 | Grafik: Grafik Intel Iris Xe | RAM:‎ 16GB DDR4 SDRAM | penyimpanan: 1TB PCIe Solid State Drive | Pelabuhan: 1 x Pembaca Kartu SD, 2 x USB 3.2 Tipe C, 1 x USB 3.2 Tipe A, 1 x Soket Headphone/Mikrofon, 1 x HDMI | Pembicara:‎ Quad speaker | Berat: ‎3,46 pon

Dell Inspiron 7620 adalah permata tersembunyi di antara lautan laptop yang memadati pasar tahun 2024. Pertama kali saya membuka bodinya yang ramping dan menyalakan Studio One, saya tahu bahwa pasangan itu memang dimaksudkan.

Dengan itu 16″ FHD+ Sentuh layar, setiap track dan plugin ditampilkan dengan jelas, membuat penyesuaian dan penyesuaian menjadi mudah.

Di bawah tenda, mesin ini mengemas sebuah CPU Intel i7-1260P dan digabungkan dengan Grafis Intel Iris Xe, memastikan sesi saya lancar dan hampir tidak ada jeda.

Meluncur melalui banyak trek terasa seperti mentega SDRAM DDR4 16GB, dan menghemat proyek menjadi mudah berkat SSD PCIe 1 TB yang lapang.

Jangan biarkan saya memulai tentang konektivitas. Dengan beberapa port, termasuk Pembaca Kartu SD, dua USB Type-C, USB Type-A, dan banyak lagi, menghubungkan antarmuka audio dan perlengkapan eksternal terasa tidak terbatas.

Katakanlah mereka punya cukup kemampuan untuk melakukan sesi jam dadakan tanpa monitor eksternal. Menimbang hanya ‎3,46 pon, saya juga merasa nyaman selama produksi di kedai kopi itu berjalan.

Putusan kami

Saya sedang berbicara dengan Anda tentang episode panas berlebih yang menyebabkan grip karet saya rusak parah. Inspiron ini sebagian besar mencapai titik terbaik antara kinerja dan harga.

Masalah trackpad memang membuat saya bingung, tetapi tetap dalam klausul garansi, kawan; itu jaring pengaman Anda. Ketika segala sesuatunya berjalan menyimpang (melihat kotak Asurion Anda yang tertunda), ingatlah bahwa kesabaran masih merupakan suatu kebajikan.

Dell Inspiron 7620 telah menjadi mitra kejahatan yang andal karena menciptakan beberapa jejak serius di Studio One. Tentu saja ada dramanya, tapi kapan dinyanyikannya? Harmoni studio murni.

Pro dan kontra

Pro

  • Performa tangguh dengan Intel i7
  • Kapasitas penyimpanan yang luas
  • Desain ringan
  • Pemilihan port yang banyak untuk periferal
KONTRA

  • Responsivitas trackpad bervariasi
  • Panas berlebih dapat terjadi saat ada beban

7. Microsoft Permukaan Pro 9

Microsoft Permukaan Pro 9

Layar: 13” PikselSense | Prosesor: Intel i5-1235U | Grafik: Grafis Intel Iris Xe | RAM: 16GB LPDDR4x | Penyimpanan: SSD 512GB | Pelabuhan: 2 x USB-C dengan USB 4.0/Thunderbolt 4, 1 x port Surface Connect, 1 x port Penutup Tipe Permukaan | Pembicara: Dolby Atmos 2x2W | Berat: ‎3,3 pon

Microsoft Surface Pro 9 adalah pengubah permainan dalam buku saya. Dengan harga awal $949, ini bukan hanya pekerja keras yang efisien; ini adalah pernyataan yang mengubah ruang apa pun menjadi pusat kreativitas modern.

Layar PixelSense 13 incinya menghidupkan produksi Anda dengan warna-warna cerah yang menari-nari di layar. Dipasangkan dengan CPU Intel i5-1235U dan Grafis Intel Iris Xe, kecantikan ini tidak hanya bernyanyi; itu berhasil.

Banyaknya port, termasuk USB-C dan Thunderbolt, mengatasi konektivitas seperti seorang profesional. Meskipun bentuknya ramping dan ringan, hanya seberat 3,3 pon, laptop ini memiliki performa yang cukup baik.

Dari penggunaan pribadi saya, saya akan memberi tahu Anda bahwa Surface Pro 9 benar-benar berdiri tegak; penyangganya terpasang dengan percaya diri di meja saya, tidak hanya meningkatkan perangkat tetapi juga seluruh estetika ruang kerja saya dan beralih dari Dell lama ke ini.

Masa pakai baterai yang lebih lama berarti saya tidak selalu menghubungkan diri ke stopkontak. Kita sedang membicarakan hari-hari uptime di sini.

Saya bersimpati dengan pengguna yang menginginkan fungsionalitas tablet dan kemampuan laptop tradisional tanpa harus membawa dua perangkat, terutama sesama kreator seperti saya yang menyukai Surface Pen dan keyboard Type Cover yang penting.

Para pelajar mendapatkan tiket yang sangat cepat ini ke Coachella, dan memuji produktivitas mode ganda sebagai sahabat teknologi mereka.

Mari kita jaga agar tetap nyata: tidak ada teknologi yang tanpa cacat. Beberapa pengguna telah melaporkan kekhawatiran tentang baterai yang terkuras saat digunakan dalam jumlah besar, yang dapat mengganggu selama sesi maraton tersebut.

Putusan kami

Apa yang Anda dapatkan dengan Surface Pro 9 baru lebih dari sekadar tenaga kuda; keserbagunaan tak tertandingi dalam desain dipadukan dengan performa terbaik untuk penggemar Studio One seperti saya yang membutuhkan keunggulan.

Pro dan kontra

Pro

  • Tampilan PixelSense yang Cantik
  • Kenyamanan Perangkat Ganda
  • Kinerja yang Konsisten
  • Opsi Konektivitas Mudah
KONTRA

  • Daya tahan baterai bervariasi
  • Bisa menjadi mahal
  • Besar dan kuat untuk mode tablet

8.Katana MSI

MSI Katana GF76

Layar: 15,6 FHD, Tingkat IPS 144Hz, 45% NTSC | CPU: Intel Core i7-12650H | Grafik: GPU Laptop NVIDIA RTX 3050 Ti | RAM: 16GB DDR4 3200MHz | Penyimpanan: 512GB NVMe SSD Gen 4×4 | Pelabuhan: 1 x USB 3.2 Gen 1 Tipe-C, 3 x USB 3.2 Gen 1 Tipe-A, 1 x RJ45 LAN, 1 x HDMI(4k@60Hz), 1 x jack kombo Audio, 1 x DC-in | Pembicara: speaker 2 x 3w, Hi-Res Audio | Berat: 4,8 pound

Izinkan saya memfokuskannya Katana MSI, mesin yang tidak hanya memenuhi tetapi juga melampaui ekspektasi saya. Saya harus memuji layar FHD 15,6 incinya, yang sangat menakjubkan; memainkan The Witcher 3 dengan kecepatan 120 fps benar-benar memanjakan mata.

CPU Intel Core i7-12650H yang dipadukan dengan GPU NVIDIA RTX 3050 Ti menjadikan laptop ini pekerja keras. Baik saya sedang menumpuk trek audio di Studio One atau menjalankan Lost Ark dengan aliran Twitch di monitor kedua, keindahan ini tidak membuat saya mengeluarkan keringat.

Beragamnya port mulai dari USB-C hingga HDMI (mendukung 4k@60Hz yang menakjubkan) memastikan semua periferal Anda dapat dibawa bepergian tanpa repot.

Dan saat tiba waktunya untuk bersantai dan bersantai, Hi-Res Audio, bersama dengan speaker 3W yang besar, menawarkan pengalaman audio yang imersif.

Sekarang, tidak ada orang yang sempurna, begitu pula MSI Katana. Beberapa orang mengeluhkan kinerja yang lambat pada awalnya karena masalah pengaturan driver atau bahkan terkesiap menerima barang tak berguna dengan perangkat keras yang rusak, tetapi setelah melewati rintangan tersebut? Senyum di sekeliling.

Putusan kami

Sebagai seseorang yang suka bermain game dengan tugas produksi musik, saya semakin menyukai bagaimana game memadukan kekuatan dan portabilitas. Dan tentu saja, meskipun masa pakai baterai tidak akan memenangkan lomba lari maraton apa pun, bagi orang-orang yang bekerja di studio seperti saya, hal itu bukanlah masalah besar.

MSI Katana telah membuktikan dirinya bukan hanya sebagai pilihan yang bagus namun juga teman yang baik untuk pesta game dan maraton produksi musik saya. Ini merupakan titik manis di mana harga dan kinerja menari bersama dengan indah.

Pro dan kontra

Pro

  • Tampilan FHD yang menakjubkan
  • Performa Tangguh
  • Desain Ringan
  • Berbagai Pelabuhan
KONTRA

  • Pengaturan Rintangan
  • Cacat Sesekali
  • Daya Tahan Baterai Rata-Rata

Baca juga: Ini Daftar Semua Laptop Dari MSI [Terbaru 2024]

9. LG gram

Laptop LG Gram 16Z90Q

Layar: 16″ WQXGA | Prosesor: Intel Core i7-1260P | Grafik: Intel Iris Xe | RAM: 16GB LPDDR5 | Penyimpanan: SSD PCIe4 1TB | Pelabuhan: 2 port USB-C dengan Thunderbolt 4, 2 port USB-A 3.2, port HDMI, pembaca kartu microSD, jack audio 3.5mm | Pembicara: Stereo 2x2w | Berat: 2,6 Pound

Saat Anda mendalami sesi Studio One, hal terakhir yang Anda inginkan adalah kelambatan atau gangguan yang memperlambat proses kreatif Anda. Itu sebabnya memiliki laptop seperti itu LG gram benar-benar keren.

Saya beritahu Anda, juara kelas bulu ini datang tepat pada waktunya 2,6 pon, tapi jangan biarkan ringannya membodohi Anda; ada kekuatan yang serius di bawah tenda.

Bayangkan menjalankan Studio One di tempat yang luas Layar 16″ WQXGA yang menyajikan visual yang begitu tajam dan jernih sehingga akan membuat penyesuaian EQ Anda menjadi mudah.

Dan dengan prosesor Intel Core i7-1260P yang dipasangkan dengan RAM LPDDR5 16 GB yang besar, ia dapat menelusuri trek dan plugin tanpa bersusah payah.

Terlebih lagi, SSD PCIe4 1TB berarti waktu muat hampir tidak ada. Kita berbicara tentang kecepatan kedipan dan Anda akan melewatkannya di sini.

Konektivitas juga tidak menjadi masalah. Port USB-C dengan Thunderbolt 4 sempurna untuk menghubungkan drive eksternal atau antarmuka berkecepatan tinggi.

Port USB-A ekstra, output HDMI, dan pembaca kartu microSD menambah fleksibilitas yang sangat dibutuhkan baik dalam pengaturan studio rumah atau saat bepergian. Ini menyelesaikan pekerjaannya dengan baik, meskipun pengguna lama ThinkPad mungkin kehilangan tata letak yang mereka sukai.

Sebagai seseorang yang memiliki sesi agak hardcore ketika memproduksi musik, saya akan mengatakan bahwa meskipun LG Gram tidak benar-benar mengeluarkan simfoni dari speakernya, yang sejujurnya terdengar sangat nyaring, colokkan beberapa headphone atau monitor studio yang layak, dan Anda adalah emas. .

Dan ya, jarang sekali ada obrolan tentang layar yang berkedip-kedip; mari kita tambahkan lemon ke dalam kelompok karena sejauh ini milikku sempurna.

Putusan kami

Jika portabilitas tanpa mengorbankan daya adalah apa yang Anda dambakan untuk proyek Studio One Anda, permata LG ini bisa menjadi pendamping studio Anda berikutnya. Awasi (dan dengarkan) perilaku unik apa pun sejak dini untuk memastikan semuanya berjalan semulus irama Anda.

Pro dan kontra

Pro

  • Desain ultra-ringan
  • Kekuatan pemrosesan yang cepat
  • Kapasitas penyimpanan yang cukup
  • Kejernihan layar yang jelas
KONTRA

  • Kualitas audio biasa-biasa saja
  • Layar sesekali berkedip
  • Sekilas masalah perangkat lunak

10.ASUS ZenBook Balik 13

ASUS ZenBook Flip 13

Layar: 13,3″FHD | Prosesor: Intel i5-1135G7 | Grafik: Intel Iris Xe | RAM: 8GB DDR4 | Penyimpanan: SSD 512GB | Pelabuhan: 1x port USB 3.2 Gen 1 Tipe-A, 2x Thunderbolt™ 4 Tipe-C (mendukung tampilan/pengiriman daya), 1x port HDMI 1.4 | Pembicara: 2x4W | Berat: ‎‎‎‎2,8 pon

Anda tahu, ketika saya pertama kali mendapatkannya ASUS ZenBook Flip, saya tidak hanya menemukan laptop; Saya menemukan sahabat karib yang dapat mengikuti gaya hidup nomaden saya. Buku catatan ini melintasi batas antara kepraktisan dan kekuatan dengan keanggunan yang serius.

Sekilas, ZenBook Flip mengesankan dengan layar FHD 13,3 inci; visualnya tampak begitu jelas seolah-olah Anda berada di barisan depan di konser Anda sendiri.

Dilengkapi prosesor Intel i5-1135G7 dan grafis Intel Iris Xe, ia tidak mengurangi tenaga, memungkinkan saya menjalankan Studio One tanpa henti.

Ada sesuatu tentang memiliki RAM DDR4 8GB dan SSD 512GB yang besar dan kuat. Sepertinya saya punya cukup kecepatan dan ruang untuk menyiapkan setiap file proyek.

Dari segi port, mereka telah memikirkan segalanya: port USB 3.2 klasik untuk peralatan terpercaya saya, port ganda Thunderbolt™ 4 untuk perangkat generasi berikutnya, ditambah HDMI untuk keluaran yang mudah.

Dan mari kita bicara tentang faktor bentuknya; dengan berat hanya ‎‎‎‎2,8 pon, ini ringan mesin telah menjadi teman perjalanan saya yang dapat diandalkan melalui bandara dan sesi studio.

Belum lagi, speaker 2 x 4W tersebut memberikan kekuatan audio yang membuat saya lebih sering mengangguk setuju.

Saya telah menghabiskan waktu berjam-jam untuk membengkokkan trek audio sesuai keinginan saya di laptop ini, menyambung, memotong, mencampur, dan meskipun saya menyukai keserbagunaan dan kekuatannya, mari kita nyatakan: tidak ada perangkat yang sempurna.

Namun keunikan ini tidak pernah menjadi penghalang. Itu lebih seperti jeda singkat dalam performa sempurna dari keajaiban ASUS ini.

Bahkan di luar sesi Studio One, laptop ini telah menangani segalanya mulai dari program analisis data intensif hingga pesta Netflix tanpa berkedip.

Putusan kami

Ini merupakan nilai yang luar biasa untuk uang saya, mampu memenuhi setiap tugas dengan warna yang benar-benar cemerlang, berkat layar yang cerah.

Ini bukannya tanpa suasana hati; mereka semua memilikinya, tapi untuk kehidupan saya sebagai pembuat musik seluler? ASUS ZenBook Flip hampir mencapai semua nada yang tepat.

Pro dan kontra

Pro

  • Desain 2-in-1 Serbaguna
  • Tampilan FHD yang menakjubkan
  • Ruang Penyimpanan yang Luas
  • Performa Ampuh
KONTRA

  • Ketidakstabilan Bluetooth
  • Penundaan Audio Sesekali
  • Gangguan Kecil yang Langka

Panduan Membeli: Laptop Terbaik untuk Studio One

CPU

Prosesor adalah faktor terpenting untuk dipertimbangkan saat membeli laptop untuk Studio One. CPU yang baik akan memungkinkan Anda menjalankan banyak plugin dan proses tanpa masalah. Kami merekomendasikan memilih laptop dengan Prosesor Intel Core i5 atau lebih tinggi.

Juga, pastikan untuk mendapatkan a laptop dengan prosesor quad-core jika Anda berencana menggunakan banyak instrumen virtual.

GPU

Ini mungkin bukan faktor bagi sebagian orang, tetapi jika Anda berencana menggunakan efek visual atau bekerja dengan video, Anda memerlukan GPU yang bagus. Kami merekomendasikan memilih laptop dengan kamera Diskret atau terintegrasi yang mampu menangani sebagian besar efek visual.

RAM

Jumlah RAM yang Anda butuhkan bergantung pada jenis proyek yang sedang Anda kerjakan. Jika Anda baru memulai, kami sarankan untuk membeli laptop dengan RAM minimal 12 GB.

Namun, jika Anda berencana untuk bekerja dengan proyek besar atau menggunakan banyak instrumen virtual, kami sarankan untuk mendapatkan 16GB atau lebih.

Penyimpanan

Ini adalah faktor penting lain yang perlu dipertimbangkan, terutama jika Anda berencana bekerja dengan file audio berukuran besar. Kami merekomendasikan untuk mendapatkan laptop dengan setidaknya 512GB penyimpanan.

Namun, jika Anda mampu membelinya, sebaiknya dapatkan 1TB atau lebih. Ini akan memastikan bahwa Anda memiliki cukup ruang untuk semua proyek Anda.

Menampilkan

Tampilan itu penting karena dua alasan. Pertama, Anda ingin memastikan bahwa laptop tersebut memiliki layar beresolusi tinggi sehingga Anda dapat melihat pekerjaan Anda dengan jelas.

Kedua, Anda ingin memastikan laptop memiliki akurasi warna yang baik. Ini sangat penting jika Anda berencana bekerja dengan video atau melakukan desain grafis apa pun.

Pelabuhan

Ini adalah faktor penting lain yang perlu dipertimbangkan, terutama jika Anda berencana menggunakan perangkat eksternal. Pastikan laptop memiliki port USB yang cukup untuk semua kebutuhan Anda.

Kami juga merekomendasikan laptop dengan port HDMI sehingga Anda dapat menghubungkannya ke monitor eksternal.

Konektivitas

Ini penting jika Anda berencana menggunakan laptop untuk pertunjukan live. Pastikan laptop memiliki Bluetooth sehingga Anda dapat menghubungkannya ke pengontrol eksternal.

Kami juga merekomendasikan laptop dengan WiFi sehingga Anda dapat menghubungkannya ke internet. Ini akan membantu Anda mengunduh plugin dan pembaruan.

Daya tahan baterai

Ini adalah salah satu faktor terpenting untuk dipertimbangkan ketika memilih laptop untuk Studio One. Lagi pula, Anda tidak ingin laptop Anda mati di tengah sesi.

Kami merekomendasikan memilih laptop dengan daya tahan baterai minimal delapan jam. Namun, jika Anda mampu membelinya, sebaiknya beli laptop selama 12 jam atau lebih.

Harga

Tentu saja, harga selalu menjadi pertimbangan. Kami menyarankan untuk menetapkan anggaran dan kemudian memilih laptop terbaik sesuai anggaran Anda.

Namun, jangan korbankan kualitas demi harga. Jika Anda mampu membelinya, kami sarankan untuk mendapatkan laptop terbaik yang Anda mampu.

Kesimpulan

Inilah laptop Studio One terbaik yang bisa Anda beli di tahun 2020. Semua ini adalah yang terbaik dengan caranya masing-masing dan pasti akan memenuhi kebutuhan Anda.

Mereka akan menawarkan Anda kinerja terbaik dan juga akan bertahan lebih lama. Jadi, tentukan pilihan Anda dengan bijak dan belilah yang paling cocok untuk Anda.

Kami berharap artikel ini bermanfaat bagi Anda, dan jika bermanfaat, silakan bagikan kepada teman-teman Anda yang juga sedang mencari laptop baru.

Jika Anda memiliki pertanyaan, silakan bertanya di bagian komentar di bawah.

Pengarang

  • Manpreet Singh

    Saya Manpreet Singh, Kepala Konten & Kepala Peninjau Produk di OfzenandComputing.com. Lahir di India dan sekarang membuat gebrakan di Kanada, saya menggabungkan latar belakang Ilmu Komputer saya dengan hasrat akan konten. Baik itu ulasan produk yang mendalam atau panduan teknologi, saya berkomitmen untuk membuat teknologi dapat diterima dan dinikmati semua orang. Di luar pekerjaan, alam dan makanan Kanada adalah taman bermain saya. Selami duniaku dan mari bersama-sama mengungkap teknologi!